Monday, July 6, 2009

Boleh Nyontreng Pake KTP* (lagi)!

Alkisah pada tahun 1994. Gw berumur… sekian tahun (lupa sih), dibawa oleh bapak ke TPS untuk pertama kalinya. Disanalah gw pertama kali mengenal pemilihan umum.

Dulu, bapak emang telat. Di hari yang diliburkan itu, bapak baru nyoblos jam 12-an. Padahal mama udah nyoblos dari jam 8 pagian, waktu TPS masih rame-ramenya. Tau donk, pada jaman itu orde baru + soeharto masih berkuasa. Jadi semua PNS wajib nyoblos GOLKAR.

Whatever, gw ga peduli dengan GOLKAR-GOLKAR-an pada waktu itu. Tapi gw cukup bete dengan sistem pemilu yang sekarang dimana yang boleh nyoblos nyontreng cuma yang udah kedaftar di KPU. What the… perasaan bapak gw dulu cuma ngasih KTP aja deh udah bisa nyoblos!

Katanya sih amanat undang undang. Tapi bikin repot aja gitu deh! Lagian surat suaranya juga dibikin ribet sih. Ga bisa apa dicetak black and white di kertas 60 gram yang gampang sobek kayak dulu lagi? Hehehehe.

Baru tau sekarang kalo yang namanya Daftar Pemilih Tetap itu sangat mempengaruhi banget. Ya iyalah bagaimana enggak, berapa potensi suara yang bakalan hilang? Itu kan pertanyaannya? Tapi syukurlah, sekarang udah boleh lagi nyontreng cuma make KTP*

Tapi tentu saja dengan Syarat dan Ketentuan Berlaku:

  1. Warga negara Indonesia bisa menunjukkan KTP atau paspor yang masih berlaku bagi warga Indonesia di luar negeri.
  2. KTP harus dilengkapi kartu keluarga dan identitas sejenisnya.
  3. Penggunaan hak pilih KTP hanya bisa digunakan di TPS yang berada di RT/RW atau nama sejenisnya sesuai alamat yang tertera di KTP.
  4. Warga Indonesia yang disebutkan di angka 3, sebelum menggunakan hak pilih, terlebih dulu harus mendaftarkan diri pada KPPS setempat.
  5. Warga Indonesia yang menggunakan paspor atau KTP, harus mencontreng paling cepat 1 jam sebelum pemungutan suara selesai.

Lha whatever the syarat kan jadinya lumayan… aku ke Banjarnya nggak harus ngurus dulu ke Kelurahan soal surat suratnya… mending besoknya tinggal langsung nyontreng ajah…

No comments:

Post a Comment

Apa yang kamu pikirkan tentang post diatas? Omongin aja, jangan malu malu.

Tapi...
- Ga terima iklan colongan, komen yang bener dan sesuai dengan artikel.
- Kualitas diatas kuantitas, gw gak bisa terima komentar 'one liner' yang cuma buat masang URL
- Gak ngerti artikelnya, gak usah komen.
- be nice, gw gak ngomersilin blog ini, jadi jangan manfaatin blog ini buat tawarin diri/barang lo.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...