Tuesday, July 28, 2009

Rasionalisasi Yang Enggak Rasional

Saya orang yang make otak. Saya "rasional". Saya selalu berpikir,
semua ada jawabannya. Dan kalau memang mikir (atau nemu) dengan baik
dan benar, memang semua ada jawabannya. Enggak salah kan jadi orang
yang "rasional"?

Tapi tunggu dulu, kemarin ceritanya kan baru dua hari pindah ke
apartemen (a.k.a. kos-kosan). Soalnya kamar yang dulu dipakai di rumah
kakak, mau dijadiin gudang senjata (nggak banged deh, nggak usah
protes karena kalo diceritain, bisa nangis tersedu sedu). Tentu aja,
umur 24, baru pertama kali ngekos, seneng buanged donk. Segalanya bisa
diatur sendiri, termasuk layout kamar, apa yang dipasang di dinding,
and finally. Bisa "posting" foto "me and him" di dinding dengan ukuran
10R.

Hari pertama (sabtu) gw sukses mengatur 90 persen isi kamar. dalam
artian TV udah nyala, tapi komputer jebol (bios autorecover dan besok
[atau lusa] mau gw seret ke plaza) dan ga bisa nyala. hari pertamanya
juga gw ngerasain gimana rasanya makan mie instan seharian, me list
apa yang kurang, dan apa yang lebih. Thanks to dad udah ngewarisin SK
Pensiun yang bisa dipakai dapet duit gratis buat bayar apartemen
ini... sampe bulan april tahun depan. So bagi yang mau nyumbang,
silahkan japri ke email, ntar gw kasih nomer rekening gw biar lu lu
semua bisa nyumbang.

Hari kedua, apartemen dalam kondisi rame. maklum hari minggu banyak
aktifitas penghuni yang nyuca nyuci pakean seminggu. dan kebetulan,
karena kamar gw diatas sendiri, dan letaknya bersebelahan dengan
jemuran, gw bisa memandangi bentuk bentuk celana dalam yang digunakan
oleh mereka. Sayangnya, tidak ada celana dalam yang cukup "baik" dari
segi bentuknya. Nggak ada jockstrap, nggak ada g-string.

Di hari yang agak mendung itu, semuanya menjemur di bagian yang make
pelindung sinar matahari, alias atap fiber. Sedangkan bagian yang
direct sunlight justru enggak disentuh.

Hari ketiga, swami ngasih kabar yang nggak gitu ngenakin. Diana harus
diklatsar di Lembang selama 3 minggu, ahasil gw sendirian di
apartemen. Dan keanehan mulai terjadi...

Gw yang masih berusaha mengatur ini itu ditinggal sendirian para
penghuni lainnya jam 11 pagi. Akhirnya gw nyuci baju. Karena cuaca
cerah cenderung terik, maka gw jemur di bagian yang kena sinar
matahari langsung. Apes... jam 12 siang, 2 baju gw yang warna putih
ketiup angin sampe jatoh, padahal udah pake jepit jemuran. Gw cuci
ulang (cuma dibasuh aja sih), lalu gw jemur lagi. Sambil melotot gw
merhatiin cucian biar ga jatuh lagi, angin emang kenceng banget,
ahasil kurang lebih jam 2an, salah satunya jatoh lagi, dan gw basuh
lagi.

Jam 4an, gw kaget setengah mati, soalnya ada PISAU jatuh dari atap...

WHAT THE...

Dalam keadaan agak panik, gw ambil tu pisau, dan berusaha
merasionalkan diri. Kebetulan di sekitar situ emang banyak kabel
melintang, dan gw pikir, oh mungkin itu waktu mereka nginstall tu
kabel, pisaunya lupa kebawa kali yak. Tetep weh, gw agak deg degan.
Akhirnya gw angkat aja itu baju, dan thanks god udah kering. Pisau itu
gw taro di kursi deket pintu masuk jemuran.

Akhirnya, jam 7 malem gw mendapat rasionalisasi yang sebenernya dari swami gw:

Pada hari -1 sebelum gw nginep disana, sebenernya swami melihat
sesosok-you-know-lah-apa-itu, dan sesosok itu mengancam swami agar
meninggalkan tempat itu, karena katanya kamar dan jemuran itu adalah
tempat tinggal dia.

Ketika hari minggu, dan gw diusir dari sana, karena "swami wanna talk
with lawyer", ternyata dia ketemu sama yang punya kos, dan yang punya
kos baru ngaku, kalo kamar itu sudah lama enggak dihuni, purposed as a
storage room. Ternyata juga, penghuni penghuni kamar itu sebelumnya
juga ga ada satupun yang tahan lama. maksimum cuma 2-3 minggu. Hampir
semua tidak memberikan alasan spesifik, cuma ada selentingan, kalau
kamar itu emang creepy. Dan soal PISAU itu, ternyata emang digunakan
oleh si empunya kos, untuk menghantam kekuatan kegelapan (sailor moon
banget sih), agar nggak ganggu sampe ke lantai bawah.

HII...

Ahasil gw jadi mengkeret abis, gw ngungsi balik ke rumah kakak gw, dan
hari ini gw nyari kos kosan baru. Bapak kosnya sendiri minta maaf abis
abisan ke swami (secara dia yang nyewa itu tempat). Bapak kos ngira,
swami gw sebagai anggota, nggak takut sama yang begituan, beliau kaget
ketika tau kalau kamarnya ditempatin oleh gw.

Jadi, itulah kisah rasionalisasi yang enggak rasional, karena ada
pertanyaan yang gw sendiri ga mau tahu jawabannya: kenapa
sesosok-you-know-lah-apa-itu milih tinggal disitu, bukankah "kegiatan"
dia di dunia ini udah beres?

besok gw pindahin barang dari kos kosan itu.

--
Adi Jayanto
"I Love Gratis, Gratis is My Life"
http://electrohide.blogspot.com

-- via archive mail 2009

No comments:

Post a Comment

Apa yang kamu pikirkan tentang post diatas? Omongin aja, jangan malu malu.

Tapi...
- Ga terima iklan colongan, komen yang bener dan sesuai dengan artikel.
- Kualitas diatas kuantitas, gw gak bisa terima komentar 'one liner' yang cuma buat masang URL
- Gak ngerti artikelnya, gak usah komen.
- be nice, gw gak ngomersilin blog ini, jadi jangan manfaatin blog ini buat tawarin diri/barang lo.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...