Wednesday, September 16, 2009

Kesepak Format.

Aku lagi bete sama formatting! Kenapa semuanya harus diformat sih? bisa ga sih kita kembali ke jaman mesin tik dulu dimana kita nggak harus peduli dengan pilihan format yang belibed. Semuanya as simple as bold, underline, left margin, dan spacing.

Sekarang? Serba ada serba lengkap, serba bagus, tapi semuanya bikin ide justru malah enggak keluar, semuanya ketahan ketika gw mulai mikir semacam… ‘ini text bagusnya dicetak tebel atau biasa aja ya?’ atau… ‘bagusnya pake Rotis yang serif atau yang sans, atau malah yang monospace yah? Bahkan hal sesimpel line spacing yang dulu pilihannya cuma single atau double atau paling bisa sepresisinya cuma dibelah dua jadi 1,5 spacing, sekarang bisa sangat memusingkan.

Kotak dialog

Lihat aja kotak dialog Paragraph Style options punya Adobe InDesign atau Adobe InCopy diatas. Hih, mengerikan tapi juga sekaligus sangat fungsional. Pada dasarnya, semua aspek bisa gw atur, dari mulai ‘basic character format’ yang cuma ngatur font apa yang dipake, sampe gimana cara motong paragraf di ‘hyphenation’, drop caps dan nested style yang bisa dipake untuk menspesialisasikan paragraf tertentu.

Pokoknya, kok semuanya jadi ribet yah?

Ribet gitu? Mungkin seharusnya nggak seribet itu, karena tugasmu itu harusnya ~ sekali lagi ~ tugasmu itu seharusnya cuma nulis, bukan ngeformat. Tapi kok apa daya yah. Gw kayak harus mantes mantesin tulisan gw di dalam layout cetaknya. Oh please deh… itu harusnya bukan urusan elo lagi kale! itu urusan bagian layout!

Format

Inilah yang masih belum bisa gw pisahin, editing dan layouting. Gw jadi kehilangan ide gara gara hal ini. Jadi beware aja deh bagi elo yang belum bisa memisahkan hal ini seperti gw. Lo dijamin stuck, ga bisa ngapa ngapain. Sedangkan untuk menulis di notepad atau textedit, agh… ga ada gambarnya dan serasa ga lengkap gitu!

Ada yang punya caraga sih gimana gw bisa misahin antara editing dan formatting? Tapi jangan bilang kalau ‘lu musti fokus’. Bullshit deh… kalo semudah ‘lu musti fokus’. Life is more harder than that…

No comments:

Post a Comment

Apa yang kamu pikirkan tentang post diatas? Omongin aja, jangan malu malu.

Tapi...
- Ga terima iklan colongan, komen yang bener dan sesuai dengan artikel.
- Kualitas diatas kuantitas, gw gak bisa terima komentar 'one liner' yang cuma buat masang URL
- Gak ngerti artikelnya, gak usah komen.
- be nice, gw gak ngomersilin blog ini, jadi jangan manfaatin blog ini buat tawarin diri/barang lo.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...