Saturday, November 14, 2009

Motorola. Past, Present and Future…

Ternyata, gw adalah motorollers sejati. Dari dua hp yang gw beli, semuanya adalah motorola. Dan satu yang jadi future target, juga Motorola.

Past - Motorola C115

Motorola C115 adalah HP pertama gw. Cuma komunikasi dasar, nelepon dan SMS. memorinya cuma ada memori SIM, gamenya cuma cukup buat membunuh waktu sekitar 10 menit. C115 ini baru rusak setelah 3 tahun, dan gw ganti dengan HP yang gw dapet pinjem dari almarhumah mami.

C115 Ketika gw make HP ini, sangat banyak nilai positif yang bisa gw rasakan, terutama yang namanya ketahanan. Gw masih sangat reckless menggunakan HP, yang namanya HP sering banget dan bisa jatoh. Gw juga sering menghempaskannya ke kasur. Tapi boro boro LCD pecah, batre lepas aja kayaknya bisa gw itung dengan jari tangan. Beda sama penggantinya yang dari LG, dijatuhin dari ketinggian 1 meter aja LCDnya udah pecah dan harus diganti dengan nominal 135ribu saja. Kesimpulannya, HP ini excellent.

Walaupun gw masih menggunakan si LG yang udah diganti LCD-nya ini. Gw tetep merasa ga nyaman. Gw masih mencari HP yang bisa menggantikan si LG dalam komunikasi GSM

Present - Motorola Q CDMA

Ini adalah Motorola kedua yang gw beli dan masih eksis. Motorola Q CDMA. Gw emang desperate pengen nyari modem CDMA dan HP yang bisa browsing waktu itu. Desperate banget gw hampir beli yang namanya modem USB biasa yang gw takut bakalan overheat. Di saat yang tepat banget, gw menemukan Motorola Q CDMA.

Q Sampai saat ini gw merasa sangat puas dengan Motorola Q CDMA ini, walaupun ga punya java, tapi dengan koneksi unlimited dari operator Smart, gw bisa menyingkirkan kebutuhan akan java. Toh gw bisa ngebaca yang namanya berita secara unlimited, gw punya banyak waktu buat ngebaca dan ngebales email dari milis yang bertumpuk. Sampe akhirnya gw bisa mendeklarasikan, (sampe saat ini) gw ga butuh Java Runtime Environment for Windows Mobile.

Future – Motorola MC55

Dalam hati, gw selalu pengen HP yang gede, cowok banget, dan bisa dibilang ganas. Gw dulu sempet tertarik dengan Ericcson T sekian yang bentuknya emang bisa buat ngelempar anjing. Tapi setelah melihat Motorola MC55, semuanya hilang dalam sekejap. This is what I want for my future GSM cellular.

MC55

Motorola MC55 ini juga kelasnya beda dengan yang dua sebelumnya. Motorola MC55 ini tergolong Enterprise Digital Assistant, bukan Consumer Product. Makanya itu MC55 diperlengkapi oleh tools yang industrial banget. Bayangin: 1D code reader (barcode), 2D code reader (contohnya QR code), “ruang gesek” kartu magnetik seperti mesin EDC di kasir, dan tahan jatuh sampe 1 meter ke beton! Haduh!

Cape kalo ngeliat HP ini. Gw ga peduli dengan koneksinya yang cuma sampe EDGE. MC55 terlalu ganas untuk dilewatkan. Gila, benar benar gila. Saking gilanya gw sampe ngeblog khusus buat HP ini. Ibarat semua perangkat yang gw suka jadi satu. Cuma harganya, ga tahan, bisa sampe US$ 1.000, belum termasuk charger, dan kabel data USB (yang juga cuma USB 1.1).

Ga penting! Pokoknya aku kesengsrem!

 

Update: Ada produk yang lebih baru, Motorola MC75 Worldwide EDA, walaupun lebih ganas lagi bentuknya, tapi bentuk selulernya agak hilang dengan bentuk yang terlalu “mirip” dengan HT. gw lebih milih MC55 daripada MC75.

 

 

Gambar diambil dari Phonearena, GSMArena
Sumber: Motorola Q, Motorola MC55 EDA, Motorola MC75 EDA

No comments:

Post a Comment

Apa yang kamu pikirkan tentang post diatas? Omongin aja, jangan malu malu.

Tapi...
- Ga terima iklan colongan, komen yang bener dan sesuai dengan artikel.
- Kualitas diatas kuantitas, gw gak bisa terima komentar 'one liner' yang cuma buat masang URL
- Gak ngerti artikelnya, gak usah komen.
- be nice, gw gak ngomersilin blog ini, jadi jangan manfaatin blog ini buat tawarin diri/barang lo.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...