Wednesday, November 24, 2010

Hacking KFC

Nggak, gw sedang nggak mau ngebahas website KFC yang payah, dengan desain yang nggak memuaskan dan navigasi berbasis flash yang tentu saja keblok sama berbagai aplikasi flashblocker kayak flashblock. Tapi, kebetulan tadi siang ada temen yang berbaik hati ntraktir di warteg a’la amerika ini.

Jadi gw berpikir, kira kira bisa nggak sih kita menikmati Kentucky Fried Chicken dengan harga yang lebih murah dan kenikmatan yang nggak jauh berbeda? Bisa donk. Bahkan dengan harga yang jauh lebih murah dari harga seharusnya.

Caranya gampang kok, pertama, bikin atau beli dulu nasi. Terserah kamu mau segede gimana sebanyak apa, cuma perhatiin aja, berapa banyak ayam yang bakal kamu makan. Kamu nggak mau berakhir dengan lebih banyak nasi daripada ayam. Mendingan berakhir dengan lebih banyak ayam. Kenapa? Kalo berakhir dengan lebih banyak ayam, kamu bisa: 1. nambah / beli / bikin nasi yang baru. Atau, 2. Ayamnya dicemil.

Pedes pedes

Langkah berikutnya opsional sih sebenernya. Kalo mau dilakukan ya silahkan kalo enggak yang boleh. Yaitu, pergi ke supermarket dan beli samel sachet atau botol. Tentu saja yang namanya Ayam goreng kan enggak komplit tanpa kedua benda itu kan?

Atau kalau mau bisa ke warung dan beli cengek. Agak aneh sih sebenernya, karena gw sendiri belum pernah liat ada cengek yang dikombinasiin dengan ayam goreng berbasis tepung. Kalo ayam goreng tradisional yang mengandung kemiri dan serundeng itu sih emang enak kalo dicolek dengan sambel terasi yang super pedes.

Alternatif lain bagi yang suka dengan merica adalah gerus sedikit atau banyak merica original. Tidak, gw tidak menyarankan pake merica bubuk. Kecuali merek “Ladaku”, karena afaik  itu adalah merica yang paling asli diantara merica merica bubuk komersial. Merica bubuk lain gw denger udah dicampur seperti biji cabe, atau bahkan tepung. Bikin itu merica jadi kurang asli lagi/

Ayam Goreng

Nah sekarang, tinggal ke pinggir jalan dan belilah ayam goreng kesukaanmu. Pilih yang masih panas, dan bilang sama penjualnya untuk memilihkan ayam yang besar besar. Dari pengalaman gw sih, semakin sering kita beli di tempat yang sama, semakin besar pula kita dikasih “privilege” untuk memilih mana ayam goreng yang kita inginkan untuk dibawa pulang.

Dengan harga yang sangat miring, bahkan kalo di Bandung rate ayam goreng seperti ini itu masih ada di kisaran 3.500 sampe 4.000, bahkan sejujurnya gw belum pernah lihat ada ayam goreng pinggir jalan berharga 4.000. Semuanya 3.500. Balik lagi, dengan harga semiring ini, jangan cuma beli 1. Beli agak "banyak" sedikit. misalnya 3 biji sekaligus. Sukur sukur sama yang tukang jualnya di diskon 500 perak, jadi 10ribu bisa dapet 3 ayam goreng yang gede gede.

Beverages

Minumnya mau apa? Kalo ayam goreng di KFC tradisinya kan selalu dibarengi dengan minuman bersoda, seperti Pepsi atau Coca Cola. Tapi nggak harus lho, ada juga minuman seperti Milo atau Iced Lemon Tea. Terserah kamu pilih yang mana.

Next is: Enjoy your fried chicken.

Perbandingan harga.

Pertama, sebaiknya lo liat dulu posting di NgilerDoang, Ngiler KFC. Berapa kira kira duit yang kamu habiskan? Taruhlah 1 ayam, 1 nasi, 1 minum. MInimum kamu akan menghabiskan duit Rp22000 untuk 3 menu itu. Dengan menggunakan resep gw diatas tadi, gw yakin bisa menghemat alias hacking si KFC ini sampe 66% bahkan lebih!

Kalau misal harga beras masih 7ribu sekilonya, maka kurang lebih hari ini kamu makan 200 gram aja. Jadi sudah 1.400, ditambah ayam 10rb, lalu soda atau iced tea atau jas jus seharga cuma 5.000 aja, Kita udah dapet nyaris setara dengan 3 kali makan di KFC, berapa tuh penghematannya? 16.400 banding 60.000? Walah, jauh jauh berbeda ya?

Bahkan kalo kamu beli soft drink yang 1.5 liter, perbandingannya baru “mendekati” si 66% lebih hemat tadi.

Soal rasa, ah paling beda dikit...

10 comments:

  1. kalo lagi ma pacar rela dah k KFC sekali2 om, tapi nanti tak coba dah idenya.. .

    ReplyDelete
  2. wakakakkakakkkk.. seru juga yaaa
    klo pake cara ini, bisa traktir semua keponakan tiap weekend neehh.. :D

    ReplyDelete
  3. bagus juga caranya nih buat dipraktekkin :D

    ReplyDelete
  4. anjir ngakak bacanya hahahahahahahhahahaha

    ReplyDelete
  5. beda om. Rasa ayam di KFC jauh lebih enak sama yang di pinggir jalan .___.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama aja kalo udah ditambahin sedikit garam dan blackpepper :D

      Delete
  6. Masalahnya...takutnya ayam2 goreng tepung pinggir jalan itu dibuat dari ayam tiren or ayam2 lain yang gak fresh. Kalo gak abis-digoreng lagi buat besoknya...etc.
    Kan pernah masuk tv - investigasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh... Unfortunately honey, itulah masalahnya jika kamu hidup di kota besar seperti Jakarta. Persaingan usaha sudah sangat parah dan tidak sehat. Saat gw nulis ini, gw hidup di Bandung. Disini banyak tukang fried chicken, tukang mie ayam, warung baso. And honey, karena gw pulang pergi selalu "memperhatikan sekitar", maka gw tau mana warung yang laku, mana yang enggak.

      Kalau itu warung/jualan laku, artinya dia tidak mungkin jualan sesuatu yang tidak fresh. Karena bahan mentah hari ini, pasti habis pula hari ini. Kebanyakan dari mereka juga sudah punya supplier khusus yang menyediakan bahan fresh.

      Percaya atau tidak, bahan yang mereka gunakan, sebenarnya reject dari supermarket. Misalnya, supermarket meminta satu ayam beratnya minimum 750gr. Sedangkan seekor ayam A misalnya, beratnya hanya 700gr. Nah itu ayam segar biasanya masuk pasar kulakan besar dan dibeli oleh pedagang atau rumah makan. Sedangkan ayam yang standarnya sama, masuk ke pasar tradisional untuk konsumsi ibu-ibu rumah tangga.

      Jika kamu sering ke pasar, pasti kamu tau jadinya sirkulasi bahan makanan. Jadi honey, jangan terlalu percaya TV. :)

      Delete
  7. chicken crispy holic yang bang :D

    ReplyDelete
  8. ._. .--. bedanya minyak, kualitas ayam. beda harga beda barang :)

    ReplyDelete

Apa yang kamu pikirkan tentang post diatas? Omongin aja, jangan malu malu.

Tapi...
- Ga terima iklan colongan, komen yang bener dan sesuai dengan artikel.
- Kualitas diatas kuantitas, gw gak bisa terima komentar 'one liner' yang cuma buat masang URL
- Gak ngerti artikelnya, gak usah komen.
- be nice, gw gak ngomersilin blog ini, jadi jangan manfaatin blog ini buat tawarin diri/barang lo.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...