Monday, November 26, 2012

10 Hal Yang Unik Di Jepang

Sebenernya trid ini muncul di Kaskus, tapi karena berhubung cukup menarik, makanya gw copy paste kesini.

  1. Di Indonesia, bila kita menawarkan barang bekas ke toko maka jika laku kita akan dibayar. Berbeda dengan di Jepang dimana kita justru harus membayar jika menitipkan barang bekas kita di toko. Inilah yang membuat orang-orang Jepang membuang barang-barang bekasnya di tong sampah daripada harus membayar.
  2. Acara televisi di Jepang didominasi oleh acara masak-masak dan makan-makan. Di musim panas, stasiun-stasiun televisi di Jepang banyak memutar film horror. ( Setan jepang takut dingin kali ye gan ? ane gak tau juga blom pernah jadi setan, kalo dikatain SETAN udah sering ama ibu kos gara gara telat bayar)
  3. Sepertinya bukan di dominasi oleh acara masak memasak, memang banyak acara tersebut.

    Tapi lebih ke acara Komedi, sebut saja "Gaki no Tsukai", yang diisi oleh "Downton", "Coco-Rico". dan banyak komedian yang semakin bermunculan seiring jalannya waktu.

  4. Di Jepang, untuk jasa foto copy anda harus melakukan sendiri prosesnya. Anda dikenakan biaya penggunaan saja.

  5. Bila anda naik taxi di Jepang, anda akan mendapati fakta bahwa para supir taxi akan membukakan anda pintu ketika masuk dan membukakan pintu saat akan keluar. Penumpang tidak diperkenankan untuk membuka dan menutup pintu sendiri. ( Beda kan ama Taxi di Indonesia, buka buka sendiri tutup tutup sendiri "pengalaman ane" )
    Gan,semua taxi di Jepang dari dulu setiap pintunya ada alat khusus,perhatikan dipintu bagian bawah ada alat penarik otomatisnya,jadi buka tutup pintu taxi di Jepang bukanlah merupakan tata-krama,melainkan hanyalah bagian dari option pada kendaraan khusus di Jepang.
  6. Naik sepeda di Jepang juga ada aturan ketatnya. Dilarang membonceng orang lain kecuali yang membonceng berusia di atas 16 tahun, itupun tidak boleh membonceng lebih dari satu orang saja. Coba bandingkan di Indonesia yang naik sepeda bisa semau gue.

  7. Bila anda naik tangga jalan (eskalator) di Jepang, berdirilah di sebelah kiri karena jalur kanan diperuntukkan bagi orang yang sedang terburu-buru. Istilahnya kalau di sini jalur cepat. ( kalo mau lebih cepet lagi, TERBANG !  )
    Sepertinya bukan cuma Jepang yang memiliki kebiasaan tersebut. Sedikit cerita, ketika ane baru tiba di Australi. Beberapa kali sempat diminta permisi, bahkan ada yang nyolot karena ane berdiri di bagian kanan eskalator. Bahkan juga ada kenalan, yang ribut dgn orang local ketika dinyolotin. Nyaris berantem, karena merasa tidak ada salah bahkan tidak mengganggunya hanya berdiri di sebelah kanan eskalator. Ane cerita ke teman di US, dia bilang memang begitu, disini jg begitu. Ane cerita ke rekan kerja, katanya memang begitu. di jepang juga begitu. Ane cerita ke sodara ane tempat numpang, ya disini begini tata krama nya.
  8. Kalau anda ingin pacaran dengan cewek asli Jepang di Jepang, anda harus siap mental dengan perbedaan budaya yang ekstrim. Misalnya soal traktiran. Di Jepang, kalau belum resmi menjadi suami istri maka setiap kali makan bersama harus bayar sendiri-sendiri. Ini surga buat cowok-cowok pelit.  ( nah ini ane banget  daripada gue tiap akhir bulan nyeduh indomie  )
  9. Kata Aishiteru yang kita kenal sebagai kalimat pengungkapan rasa cinta seperti I love you dalam bahasa Inggris, ternyata jarang digunakan dalam masa pacaran. Kata Aishiteru baru digunakan bila dua sejoli sudah sepakat untuk segera menikah. Untuk yang masih pacar-pacaran lebih sering menggunakan kata Daisuki desu. (yg ini ane juga masih bingung)

    nomor 8 ralat tuhh gan, bukan "daisuke", tapi dai-suki artinya sangat suka. kalo biasanya nembak pake :
    • cewek nembak cowo = "nama"-kun anata no kotto suki desu
    • cowok nembak cewe = "nama"-san anata no kotto suki desu
    • kalo suki artinya suka , di tambah "dai" (besar) jadinya sangat suka
    • aishiteru artinya cinta, jarang banget di pake dalam percakapan sehari2, malah sebih sering "koi"(K) artinya jatuh cinta / cinta.
    sekiaaann...
  10. Soal mengantar jemput pacar juga berbeda dengan Indonesia. Ketemuan dan berpisah di stasiun lebih lumrah dibanding menjemput dan mengantar pulang ke rumah.( kalo di Indonesia, biasa anter jemput pake motor, kadang ane juga mikir, itu cowonya ato tukang ojek  )
  11. Kalau mau berkunjung ke rumah orang di Jepang, jangan main datang saja. Anda harus meminta ijin terlebih dahulu. Datang ke rumah orang tanpa ijin atau konfirmasi sebelumnya termasuk tindakan kurang sopan di sana. ( hal ini juga lumrah di Indonesia kok  )

 

Sumber: Kaskus

No comments:

Post a Comment

Apa yang kamu pikirkan tentang post diatas? Omongin aja, jangan malu malu.

Tapi...
- Ga terima iklan colongan, komen yang bener dan sesuai dengan artikel.
- Kualitas diatas kuantitas, gw gak bisa terima komentar 'one liner' yang cuma buat masang URL
- Gak ngerti artikelnya, gak usah komen.
- be nice, gw gak ngomersilin blog ini, jadi jangan manfaatin blog ini buat tawarin diri/barang lo.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...