Sunday, January 5, 2014

Tinggalkan YKS, Mulailah Membayar TV

Wayah kieu, masih nonton sampah macem YKS? Fesbuker? Indonesia Lawyer Club? Ciyus? Baru saja ngeliat bahwa petisi Bubarkan YKS sudah “ditandatangani” lebih dari 30 ribu orang.

Capture

OK, gw akuin, YKS emang sampah, pleus acara sejenisnya memang sampah. Gw nggak ngerti itu YKS konsepnya apa. Joged-joged kah? Nyanyi-nyanyi kah? Lempar-lemparan tepung kah? Gw gak pernah liat… Eh pernah ding, sekali. Waktu lagi di Jekardah.

Kadang kalo lagi kepencet juga keliatan sebentar. Tapi nggak pernah mampir karena acaranya begitu pointless, kurang dari 2 detik kemudian gw udah pindah channel lagi. Lalu kenapa kalian masih nonton YKS?


Yang namanya petisi online itu gw pikir selalu dibikin, disebarkan kepada orang yang cukup literate, setidaknya IQ-nya nggak jongkok dua digit seperti kader partai tertentu atau pendukung telolis sih. Lalu ngapain mereka masih nonton YKS?

Berapa orang dari… 30.594 pendukung petisi ini yang bener-bener sebel terhadap YKS? Gw rasa sih nggak banyak. YKS itu masih ada karena masih banyak yang nonton. Kata Nielsen, pakar marketing dan pakar broadcasting sih begitu.

Awas gambar menyeramkan

Lalu kenapa kamu sebel sama YKS, sampe-sampe minta itu acar distop? Kebanyakan orang pasti jawabannya karena mereka ngerasa “nggak ada alternatif lain”. Alias channel-channel sebelahnya sebenernya 11-12, cuma lebih relijius aja (I’m looking at you tukang haji naik bubur!)

Mulailah Membayar TV

Solusinya, gw pikir kalian mulai deh bayar untuk nonton TV. Kayak dulu jaman TVRI. Tapi bedanya kali ini kalian enggak bayar ke TVRI, tapi ke penyelenggara TV Berbayar.

Why? Karena sumpah… gw gak pernah nonton YKS karena gw selalu punya tayangan lain yang lebih menarik daripada YKS saat tu sampah tayang di TV.

Saat YKS tayang di TV, gw bisa nonton berita di BBC, atau ada masak masak di Asian Food Channel, atau COPS di FoxCrime, atau HBO, atau Nickelodeon atau setidaknya… KompasTV.

YKS

Secara teoritis, gw punya kurang lebih 175 channel di TV gw. TransTV dan YKS adalah salah satunya. Artinya kemungkinan gw nonton YKS cuma 0.571%. Bayangin jika gw gak punya cable, dan hanya pake TV lokal. Walaupun gw idup di Bandung misalnya yang channel lokalnya ada 17an (kalo gak salah), maka ada kemungkinan 5.882% TransTV dan YKS gw tonton.

Kalo gw gak pasang cable, peluang YKS untuk gw tonton 10.3 kali lebih gede. Kalo lo idup di kota kecil yang cuma ada 8 channel? Peluang lo “terpaksa” nonton YKS jadi 12,5%, alias 21,8 kali lipat dibanding lo gak punya cable.

Get a fucking cable.

Ketika lo punya banyak pilihan, lo nggak bakal khawatir, mencak mencak sampe dukung petisi ini itu buat acara sampah macem YKS. Gw punya pilihan sampe 175 channel untuk 2 bulan kedepan. Nantinya jumlah channel ini akan turun jadi 80an saat promo selesai sih, tapi tetep aja.

Di kota gw cuma ada 8 channel dan cuma 4 yang watchable sisanya bersemut. Artinya gw 25% dipaksa nonton YKS kalo gak pake cable.

Alasan lain untuk pake cable? Let see… Did I mention Indonesian Lawyers Club? Mungkin gw perlu ingetin juga tentang Kuis Kebangsaan. Tahun ini tahun pemilu, siaran politik akan SANGAT BANYAK. Gak mau liat yang begituan?

Get a fucking cable.

Mau tau cable yang bagus? Tunggu bentar lagi di Ngiler Doang.

2 comments:

  1. Oh baru tahu ada petisi pembubaran itu acara LOL

    Menurut saya nih pangsa pasar acara tersebut emang buat kalangan menengah ke bawah, kalau agan nonton YKS/Pesbuker/dll. rata-rata penonton yang bela-belain dateng ke studio yang kalangan bawah

    Acara "hiburan" seperti itu memang pas gan buat kalangan bawah, setelah capek bekerja nonton badut-badut main tepung, saling mencaci, umbar aib pribadi, pasti terhibur gan

    Meskipun Tv Cable gratis di seluruh Indonesia, coba agan hitung berapa yang bisa Bahasa Inggris ? ataupun tertarik dengan acara luar negeri ? Bahkan di sekitar agan sendiri saya yakin tidak banyak yang suka dengan acara luar

    Ujung-ujungnya ya nonton YKS lagi, makin bodoh masyarakat kita pada ujungnya, dan perbandingan populasi warga yang modern dengan yang bodoh itu jauh lebih banyak yang bodoh

    Apalagi stasiun TV swasta sekarang dituntut buat ngejar rating, setiap TV pasti ada acara ala YKS, kadang-kadang saya mikir, itu kru-kru YKS apa ga malu bikin acara kayak begitu ?

    Kalau membaca post agan sih saya jadi pengen juga berlangganan TV, soalnya sekarang memang tidak ada pilihan acara berkualitas gan, terutama di jam prime time

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Rata-rata penonton yang bela-belain dateng ke studio yang kalangan bawah"

      Sayangnya lagi... penonton yang bela-belain dateng itu khusus acara musik pagi doang. Itupun kalo bintang tamunya cuco' macem artes luar atau JKT48.

      Kalo lagi "sepi", hari-hari biasa, apalagi yang malem, acara begitu penontonnya berbayar. Menurut artikel TEMPO, tarifnya 35rb, ada yang plus makan, ada yang enggak. Tapi ya itu, butuh IQ yang cukup rendah agar bisa tahan joged kucek jemur selama 2 jam plus plus.

      http://www.tempo.co/read/news/2013/06/09/113486784/Tarif-Jasa-Anak-Alay

      Delete

Apa yang kamu pikirkan tentang post diatas? Omongin aja, jangan malu malu.

Tapi...
- Ga terima iklan colongan, komen yang bener dan sesuai dengan artikel.
- Kualitas diatas kuantitas, gw gak bisa terima komentar 'one liner' yang cuma buat masang URL
- Gak ngerti artikelnya, gak usah komen.
- be nice, gw gak ngomersilin blog ini, jadi jangan manfaatin blog ini buat tawarin diri/barang lo.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...